Peak Performance

Para tim bekerja sebagai tim yang kompak dalam memandu ekspedisi ke puncak Gunung Everest.

1.5 - 3 jam
Indoors
Kompetitif / Kolaboratif
8 - Tidak terbatas

Tentang

Ekspedisi selama 20 hari, para tim bertujuan memandu klien mereka hingga ke puncak Gunung Everest dan dengan selamat kembali ke base camp. Mereka harus mempertimbangkan sejumlah faktor termasuk tingkat kesehatan klien, cuaca, jalur pendakitan terbaik ke puncak, penyesuaian diri terhadap iklim, penggunaan oksigen, mendirikan tenda dan strategi untuk mengalahkan tim lain agar dapat menang. Informasi kunci diberikan ke tablet para tim setiap hari saat ekspedisi. Para tim berpacu dengan tim lain untuk mengambil tindakan cepat namun cerdas dan bijaksana. Ruangan terbatas di setiap zona ketinggian, tim yang bermalas-malasan akan terkunci pada rute yang kurang ideal atau bahkan tidak bisa bergerak sama sekali!

Sepanjang perjalanan, para tim juga harus menyelesaikan sejumlah tantangan aktif, termasuk tantangan perlengkapan tenda dengan waktu, aba-aba mendaki dengan mata tertutup, dan mengemas kantung tidur. Para tim juga harus menentukan apa yang akan dibawa oleh pemandu mereka - tenda, oksigen dan/atau klien. Klien mendapatkan poin untuk tim mereka seiring mereka naik lebih tinggi menuju puncak gunung, tapi jika mereka tidak membawa persediaan yang cukup, mereka akan berisiko sakit karena kurang dapat beradaptasi dengan iklim dan kemungkinan meninggal dalam konsekuensi terburuk.

Hasil Pembelajaran

Peak Performance merupakan sarana pembelajaran berbasis pengalaman yang sangat menantang secara emosional yang sudah didesain untuk mengubah pemahaman mereka atas dan sikap terhadap banyak aspek tentang bagaimana mereka merencanakan kehidupan dalam bisnis dan rekreasi.

Penelitian menunjukkan bahwa metodologi menggunakan permainan, memungkinkan para peserta untuk merasakan pembelajaran dalam waktu singkat dengan hasil yang bertahan lama melalui penggunaan tema yang menarik, komponen yang dapat disentuh, dan menyenangkan serta hubungan yang relevan terhadap lingkungan bisnis mereka. Sudah menjadi cara yang sangat diterima untuk meningkatkan pembelajaran dan pengembangan di tempat kerja.

Mengikuti pengalaman dalam membangun tim, para peserta menggunakan observasi refleksi untuk mengidentifikasi apa yang sedang terjadi selama permainan berlangsung. Mereka kemudian diajak untuk menarik kesimpulan setara atas observasi ini dengan kondisi dalam kehidupan nyata. Dengan melakukannya, para peserta mampu membuat perubahan permanen dan efektif dalam perilaku.

Kami ingin aktivitas yang dapat memberikan perasaan kompetitif, kesempatan untuk berpikir cepat, ketahanan, kerja tim dan menyediakan bagi tim kami sedikit hiburan dalam prosesnya. Tim kami tergugah. Hasilnya masih melekat saat bekerja dengan anggota kelompok membawa keahlian yang mereka pelajari kembali ke kantor.

Skye London, People and Culture Manager
Artisan Recruitment

Minta Estimasi Biaya